Tuesday, June 9, 2015

Tersirat 16

"aku baca buku dia .... aku banyakkan dahulu dia pernah dikelilingi orang yang bahagiakan dia , yang benci pada dia , yang menjaganya , yang mengorbankan masanya untuk orang lain ." Penggera jam berbunyi . Penyelia itu meletakkan diari Si Buta ke tepi .


"Kerusi itu tidak akan siapa duduk lagi , dahulu Si Buta bermain janji untuk pergi dikalangan rakan-rakannya , adakalanya dia seperti meraih simpati . ntah kenapa dia tidak bercakap selepas pulang dari Kuantan ."

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

Diari dibuka semula . Mengimbas kenangan silam , saat dilahirkan sebagai manusia yang sempurna. Didamping oleh kedua orang tuanya , ayah merakam gelagat anak kecil ini sambil ingin menyentuh kamera .

Saat dibesarkan , dimasukkan ke tadika islam . mempelajari fardu ain dan lain-lain , menjadi anak-anak yang biasa dikalangan semua kanak-kanak yang ada . 

Sering mengikuti ayah ke masjid di hadapan rumahnya . adakalanya ayah mendukungnya ke rumah kenduri kendara untuk meraih makan nasi ambang . Disuap ayahnya , dimakan bersama-sama warga yang sebaya ayahnya . Melihat gelagat para jemaah itu.

Ibu mendukungnya naik ketangga , namum takdir menentukan, ibunya jatuh tersungkur di tangga rumah , ayah pulang dan membawa ke hospital .

Saat 7 tahun menjelang, ditambah dengan kenalan yang akan ramai , melihat peragai keanak-anakkan ini adalah kenangan silam yang tidak akan di putar semula. Saat menanti 10 tahun , ayah mendidik dirinya agar berdikari . Dia ke bandar melihat manusia . Hingga saat ibu berpesan ke telinganya

"kamu jangan jadi seperti mereka ya . jaga diri"

Saat 14 tahun menghampiri , cinta monyet mula menyerlah . Saat ini terfikir apa itu cinta dan kenapa perlu cinta dikalangan manusia . Dia tidak mengerti , banyak yang memendam rasa , jika suka pun , pasti Si Pencinta tidak akan suka padanya . Hanya berkawan biasa.

Melihat gaduhan antara sahabat , berusaha menjadi matang , adakalanya  terjebak sekali dalam pergaduhan itu . 

Akhirnya berpindah ke sekolah lain , tinggal di asrama , penyakit suka cari perhatian mula merasuk diri . akhirnya si buta mahu sendiri , sambil menjerit tanpa mengeluarkan suara di dlam stor asrama dan " aku mahu sendiri tidak mahu perhatian manusiaaaaaa "

Melupakan kenangan silam . 
Ramai yang pergi antara yang sayang hingga yang benci 
Ibu Ayah juga yang mendampingi hati .

Terima kasih atas pengenalan ini , kalian sahabat yang aku doakan untuk kekal hingga ke syurga . Terima kasih atas mengambil berat ini . Moga kita akan berjumpa disana dengan tenang dan aman . 

Aku sudah terbiasa dengan perlian manusia . kerana perlian itulah megajar aku bukanlah manusia sempurna namum berusaha untuk menjadi sempurna, 

Terima kasih semua kerana hadir di dalam hidup aku , diari aku 
Saat aku di jangkit kuman di bahagian kepala , ia mengaburi sistem penglihatan ku 

Membuatkan aku buta untuk melihat manusia , buta melihat apa itu baik apa itu jahat . buta segalanya. 

Kerna ada yang tidak memahami , aku memaafkan keadaannya . aku sentiasa berusaha menjadi manusia memaafkan orang lain . Jika aku agak mengjengkelkan , itu cuma sekadar hiasan hidup aku yang mahukan kalian akan ingat aku.

Melihat senyuman dari kedua orang tuanya , senyuman orang yang pernah bersama dengannya , senyuman adik-adik usrahnya . 

Ayah membawanya ke hadapan rumah yang berhadapan dengan tasik . Bersama satu kerusi yang lusuh hendaknya . Sehinggalan rumah itu ditukar kepada rumah kebajikkan orang buta .

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

Ibu aku memanggil aku
Dia sangat merindukan aku

Ayah memanggil aku 
Dia mahu membawa aku berjalan-jalan 
ke masjid bersamanya

Kalian jaga diri ya . Aku berusaha menjadi baik untuk kalian tika aku masih mampu melihat, jika tidak sempat segalanya . Di syurga aku bertemu kalian .

Terima kasih . Maaf jika ada yang menyakiti dan disakiti . aku bukan manusia sempurna.
Mereka memanggil aku . jagalah diri .

10:45mlm
Si Buta .

<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<

Penyelia itu menitiskan air matanya seketika . melihat seorang sukarelawan yang hadir dari belakangnya . Dia sahabat saya , dialah yang mengajar saya satu kehidupan di luar sana amat bahaya dan bagaimana tempuh dengan kesabaran yang ada .


No comments:

Post a Comment

Komen Anda Mestilah Membangun Kalaupun Entri Post Saya Merapu